Varian Omicron: WHO mengkritik larangan bepergian
World

Varian Omicron: WHO mengkritik larangan bepergian

JOHANNESBURG – Organisasi Kesehatan Dunia pada hari Minggu mendesak negara-negara di seluruh dunia untuk tidak memberlakukan larangan penerbangan di negara-negara Afrika selatan karena kekhawatiran atas varian omicron baru.

Direktur regional WHO untuk Afrika, Matshidiso Moeti, meminta negara-negara untuk mengikuti sains dan peraturan kesehatan internasional untuk menghindari penggunaan pembatasan perjalanan.

“Pembatasan perjalanan mungkin berperan dalam sedikit mengurangi penyebaran COVID-19 tetapi memberi beban berat pada kehidupan dan mata pencaharian,” kata Moeti dalam sebuah pernyataan. “Jika pembatasan diterapkan, mereka tidak boleh bersifat invasif atau mengganggu yang tidak perlu, dan harus berbasis ilmiah, menurut Peraturan Kesehatan Internasional, yang merupakan instrumen hukum internasional yang mengikat secara hukum yang diakui oleh lebih dari 190 negara.”

Moeti memuji Afrika Selatan karena mengikuti peraturan kesehatan internasional dan memberi tahu WHO segera setelah laboratorium nasionalnya mengidentifikasi varian omicron.

“Kecepatan dan transparansi pemerintah Afrika Selatan dan Botswana dalam menginformasikan dunia tentang varian baru ini patut diapresiasi,” kata Moeti. “WHO mendukung negara-negara Afrika yang memiliki keberanian untuk dengan berani membagikan informasi kesehatan masyarakat yang menyelamatkan jiwa, membantu melindungi dunia dari penyebaran COVID-19.”

Kasus varian omicron dari virus corona muncul di negara-negara di belahan dunia yang berlawanan pada hari Minggu dan banyak pemerintah bergegas untuk menutup perbatasan mereka bahkan ketika para ilmuwan memperingatkan bahwa tidak jelas apakah varian baru lebih mengkhawatirkan daripada versi virus lainnya.

Sementara penyelidikan berlanjut ke varian omicron, WHO merekomendasikan agar semua negara “mengambil pendekatan berbasis risiko dan ilmiah dan menerapkan langkah-langkah yang dapat membatasi kemungkinan penyebarannya.”

Dr Francis Collins, direktur National Institutes of Health di Amerika Serikat, menekankan bahwa belum ada data yang menunjukkan bahwa varian baru menyebabkan penyakit yang lebih serius daripada varian COVID-19 sebelumnya.

“Saya pikir itu lebih menular, ketika Anda melihat seberapa cepat itu menyebar melalui beberapa distrik di Afrika Selatan,” kata Collins di “State of the Union” CNN.

Israel memutuskan untuk melarang masuknya orang asing, dan Maroko mengatakan akan menangguhkan semua penerbangan masuk selama dua minggu mulai Senin – di antara yang paling drastis dari pembatasan perjalanan yang diberlakukan ketika negara-negara bergegas untuk memperlambat penyebaran varian. Para ilmuwan di beberapa tempat — dari Hong Kong hingga Eropa — telah mengkonfirmasi kehadirannya. Belanda melaporkan 13 kasus omicron pada hari Minggu, dan Australia menemukan dua.

AS berencana untuk melarang perjalanan dari Afrika Selatan dan tujuh negara Afrika selatan lainnya mulai Senin.

“Dengan varian omicron yang sekarang terdeteksi di beberapa wilayah di dunia, memberlakukan larangan perjalanan yang menargetkan Afrika menyerang solidaritas global,” kata Moeti. “COVID-19 terus-menerus mengeksploitasi divisi kami. Kami hanya akan mendapatkan yang lebih baik dari virus jika kami bekerja sama untuk mencari solusi.”

WHO mengatakan pihaknya meningkatkan dukungannya untuk pengurutan genom di Afrika sehingga laboratorium pengurutan memiliki akses ke sumber daya manusia yang memadai dan reagen pengujian untuk bekerja dengan kapasitas penuh. WHO juga mengatakan siap untuk menawarkan bantuan tambahan, memperkuat tanggapan COVID-19 termasuk pengawasan, pengobatan, pencegahan infeksi dan keterlibatan masyarakat di negara-negara Afrika selatan, katanya.


Posted By : pengeluaran hk