Versi Quebec dari ‘konvoi kebebasan’ menghantam Kota Quebec saat SQ berpatroli di Majelis Nasional
Canada

Versi Quebec dari ‘konvoi kebebasan’ menghantam Kota Quebec saat SQ berpatroli di Majelis Nasional

Sejumlah demonstran berkumpul di depan Majelis Nasional untuk memprotes langkah-langkah COVID Kamis pagi.

Untuk mengantisipasi apa yang disebut “Konvoi Kebebasan Quebec” yang melewati Kota Quebec, lapangan terbuka di depan gedung ditutup untuk lalu lintas, dengan polisi berpatroli di daerah itu. Truk air diparkir berpasangan untuk memblokir beberapa persimpangan dan penghalang jalan yang bisa dibuka dipasang di jalan di belakang Majelis Nasional.

Tidak dapat masuk ke dalam mobil, beberapa pemrotes berkendara di sekitar daerah sekitarnya, membunyikan klakson, sementara yang lain pergi ke Gedung Parlemen dengan berjalan kaki, mengibarkan bendera Kanada dan memegang tanda dengan slogan-slogan seperti “Tidak untuk diktator.”

Konvoi Quebec terinspirasi oleh protes lintas Kanada yang memuncak di depan Parliament Hill di pusat kota Ottawa akhir pekan lalu.

Tujuan dari demonstrasi itu, yang pada hari keenam, adalah untuk menuntut diakhirinya semua pembatasan kesehatan masyarakat, serta menyerukan pengunduran diri Perdana Menteri Justin Trudeau.

Namun, hampir semua mandat vaksin dan aturan kesehatan masyarakat lainnya adalah yurisdiksi pemerintah provinsi. Mulai 15 Januari, vaksinasi COVID-19 wajib bagi semua pengemudi truk yang memasuki Kanada dari AS AS juga memiliki mandat yang sama di perbatasannya, membuatnya tidak mungkin bagi pengemudi truk Kanada yang tidak divaksinasi untuk menyeberangi perbatasan.

PERSIAPAN UNTUK RAKYAT

Dalam video langsung Facebook yang diposting Kamis pagi, dua penyelenggara konvoi, Bernard “Rambo” Gauthier dan Kevin Grenier, mengatakan kepada pengikut mereka bahwa mereka sedang dalam perjalanan ke Kota Quebec dari daerah Baie-Comeau, 420 kilometer timur laut dari ibukota provinsi.

“Ada orang yang bilang, ‘Oh, hanya ada sekitar seratus mobil,’ tapi ingat ada yang berangkat siang ini, geng lain berangkat besok, dan geng lain berangkat lusa,” kata Grenier.

“Tujuan kami bukan untuk ‘mengganggu’ kota. Ini untuk pergi ke Quebec dan didengar.”

Pada konferensi pers di Sherbrooke Kamis sore, Perdana Menteri François Legault mengatakan Menteri Keamanan Publik Geneviève Guilbault dan yang lainnya mengikutinya dengan cermat.

“Ya untuk protes, tidak untuk kekacauan. Tidak untuk mencegah warga berfungsi secara normal, ”katanya, menambahkan bahwa keluarga memiliki beberapa rekreasi yang layak datang akhir pekan ini dengan karnaval musim dingin Kota Quebec, atau Carnavale, dan protes tidak dapat mengganggu itu.

Ketika diminta untuk menggambarkan apa yang dia anggap sebagai “kekacauan”, Legault berkata, “Kekacauan adalah ketika orang tidak dapat berfungsi secara normal,” menambahkan bahwa itu berarti “keluarga pergi jalan-jalan di akhir pekan, menikmati diri mereka sendiri sebagai sebuah keluarga, beredar secara normal.”

Polisi Kota Quebec (SPVQ) mengatakan mereka siap untuk kedatangan konvoi, tetapi akan “menghormati hak untuk memprotes.” “Memprotes adalah hak demokratis yang dijamin oleh Piagam Hak dan Kebebasan,” kata wakil direktur polisi Kota Quebec André Turcotte Rabu .

“Saat ini, SPVQ telah melakukan kontak dengan berbagai orang yang berpartisipasi dari berbagai kelompok yang ingin bergerak di Kota Quebec dalam beberapa hari mendatang. Diskusi terbuka dan kami memiliki kerja sama yang sangat baik dengan orang-orang ini,” katanya.

Polisi provinsi Quebec, Sûreté du Québec, merilis video YouTube pada hari Kamis yang mengatakan bahwa video tersebut akan bekerja untuk memastikan keamanan Majelis Nasional dan jalan raya lokal.

Oposisi MEMANGGIL RESPON YANG LEBIH PROAKTIF

Sementara itu, pemimpin Partai Liberal Quebec Dominique Anglade mengkritik pemerintah Legault karena tidak proaktif dalam mencegah ledakan yang bisa terjadi dari para demonstran. Anglade mengatakan dia memahami perlunya protes, tetapi khawatir akan konsekuensinya bagi penduduk Kota Quebec, pemilik restoran, dan bisnis.

Pada hari Rabu, Menteri Guilbault mengatakan bahwa berbagai pasukan polisi sedang mempersiapkan strategi bersama untuk menahan masuknya pengunjuk rasa, sementara Menteri Pariwisata Caroline Proulx mendesak pengunjuk rasa untuk memberikan istirahat kepada industri pariwisata, pemilik restoran dan pelaku bisnis perhotelan yang telah sangat menderita selama dua tahun. tahun pandemi.

Pemimpin parlemen solidaire Quebec Gabriel Nadeau-Dubois mengundang warga Quebec untuk berdemonstrasi untuk perlakuan yang lebih baik terhadap anak sekolah, manula, pekerja perawatan kesehatan, dan pekerja pabrik.

– Dengan file dari The Canadian Press


Posted By : togel hongkonģ malam ini