Veteran Kanada terluka oleh beban kerja yang berat: mantan manajer
Brody

Veteran Kanada terluka oleh beban kerja yang berat: mantan manajer

OTTAWA — Seorang mantan manajer kasus di Veterans Affairs Canada berbicara tentang beban kasus yang luar biasa, kurangnya dukungan, dan lingkungan kerja yang beracun yang menurutnya membahayakan veteran yang sangat cacat.

“Sulit untuk menundukkan kepala di malam hari dan merasa seperti Anda melakukan pekerjaan Anda dengan benar,” kata Lucy Hirayama kepada The Canadian Press dalam sebuah wawancara. “Anda berada di sana untuk membantu veteran, dan Anda tidak dapat membantu mereka karena Anda terlalu banyak bekerja.”

Keputusan Hirayama untuk maju mengikuti serangkaian artikel oleh The Canadian Press yang melihat beberapa tantangan paling mendesak yang dihadapi para veteran saat ini, termasuk sejumlah besar mantan anggota Angkatan Bersenjata dengan kebutuhan kompleks yang ditugaskan ke manajer kasus individu.

Serial ini merujuk kesaksian dari penyelidikan Lionel Desmond pada bulan Juni dari manajer kasus Desmond tentang tantangan yang dia hadapi saat dia menyulap lusinan file sebelum veteran perang Afghanistan itu menembak dan membunuh istri, putrinya, ibu, dan dirinya sendiri pada Januari 2017.

Ini juga mencakup laporan langsung dari sekitar 16.000 veteran yang sakit dan terluka dengan manajer kasus tentang kesulitan tambahan yang mereka hadapi, sebagian besar karena orang-orang yang ditugaskan untuk membantu mereka terlalu sibuk untuk menanggapi permintaan bantuan.

Namun sementara masalahnya diketahui dengan baik di dalam Urusan Veteran, Hirayama mengatakan tidak cukup banyak yang dilakukan untuk mengatasi masalah ini dan mendukung manajer kasus yang terlalu banyak bekerja sebelum mereka sendiri kehabisan tenaga dan pergi.

“Anda pergi ke tempat kerja karena Anda ingin membantu orang,” katanya dari rumahnya di utara Calgary. “Dan kita akhirnya menjadi sangat rusak bekerja di lingkungan kerja yang beracun itu sehingga kita sendiri keluar dari tempat itu dengan masalah kesehatan mental.”

Hirayama bergabung dengan Urusan Veteran sebagai manajer kasus di Edmonton pada Mei 2019 setelah tujuh tahun sebagai petugas pembebasan bersyarat federal. Dia mengatakan bahwa dia diberitahu pada saat itu bahwa dia seharusnya tidak memiliki lebih dari 30 veteran yang ditugaskan kepadanya, tetapi itu tidak terbukti.

“Rata-rata beban kasus tidak 30 dengan cara apapun,” katanya. “Sekitar 50 di kantor Edmonton. Sekitar 50 sampai 60, dan itu normal.”

Pemerintah Liberal berjanji dalam pemilihan federal 2015 untuk mengurangi jumlah veteran yang ditugaskan ke manajer kasus individu menjadi rata-rata 25 banding 1, setelah jumlahnya mencapai 40 banding 1 di bawah Konservatif. Enam tahun kemudian, janji itu tetap tidak terpenuhi.

Urusan Veteran mengatakan manajer kasus rata-rata di Kanada memiliki 33 veteran yang ditugaskan untuk mereka, sementara mereka yang berada di Prairies rata-rata memiliki sekitar 37 klien. Serikat Pekerja Urusan Veteran, yang mewakili manajer kasus, mengatakan angka sebenarnya jauh lebih tinggi.

Salah satu konsekuensi dari beban kasus yang berlebihan itu adalah bahwa 425 manajer kasus permanen dan 50 manajer kasus sementara sering tidak punya waktu untuk memantau dan berbicara dengan baik dengan veteran yang berisiko, kata Hirayama.

“Ketika seorang veteran mengatakan ‘Saya membutuhkan dana darurat,’ pada saat itu adalah tanggung jawab manajer kasus untuk mengambil langkah mundur dan berkata, ‘Oke, apa yang terjadi di sini di file Anda sekarang karena Anda tertinggal, “‘ dia berkata.

“Jika seorang manajer kasus punya waktu untuk pergi dan menjadi advokat bagi veteran itu, seringkali seluruh situasi bisa dihindari.”

Sementara manajer kasus diharapkan untuk memeriksa veteran secara langsung sebanyak mungkin, konsekuensi lain dari beban kerja yang berat sering kali melihat pekerja ditugaskan ke veteran yang tidak berada di wilayah mereka. Hirayama ingat menangani arsip seorang veteran tertentu yang tinggal beberapa jam jauhnya.

“Veteran ini ingin bunuh diri, dan jika saya berada di kota yang sama, saya akan memastikan bahwa saya akan pergi dan bertemu dengannya dan memiliki sedikit waktu tatap muka,” katanya. “Sering kali itu benar-benar dapat meredakan situasi seperti itu juga. Tapi Anda tidak bisa melakukan itu.”

Hirayama mengatakan manajer kasus menghadapi masalah lain, termasuk kurangnya pelatihan, sistem komputer yang buruk dan dokumen yang berlebihan. Tetapi dia mengatakan banyak yang akhirnya kehabisan tenaga karena beban kasus mereka, yang bahkan semakin membebani mereka yang tersisa.

“Tingkat pergantian staf sangat mengerikan karena faktanya orang-orang sampai di sana dan tidak bisa melakukan pekerjaan mereka,” katanya. “Kemudian mereka pergi dan Anda dicampakkan dengan klien yang sangat menantang ini. Dan itulah mengapa mereka membutuhkan manajemen kasus, karena kasus mereka sangat menantang.”

UVAE mensurvei manajer kasus awal tahun ini, dengan sebagian besar mengatakan mereka tidak dapat mendukung veteran dengan baik dan bahwa beban kerja atau situasi kerja mereka telah berdampak negatif pada kesehatan mental mereka sendiri.

Menteri Urusan Veteran Lawrence MacAulay mengatakan pemerintah akan mempekerjakan lebih banyak manajer kasus, seperti yang dijanjikan Partai Liberal selama pemilihan terakhir, tetapi sejauh ini menolak untuk memberikan rincian lainnya, termasuk kapan dan berapa banyak.

Departemen mengatakan sedang menerapkan beberapa inisiatif untuk meningkatkan efisiensi dan mengurangi beban administrasi, yang semuanya akan membantu mengurangi rasio manajemen kasus. Ia menambahkan bahwa survei baru-baru ini menemukan tiga dari empat veteran puas dengan layanan yang mereka terima.

Partai oposisi, advokat veteran, dan lainnya tetap meminta pemerintah untuk segera mengatasi kekurangan manajer kasus di Urusan Veteran.

Hirayama mengatakan dia mengambil cuti sakit pada Januari 2020 setelah insiden dengan seorang veteran memicu gangguan stres pasca-trauma dari pekerjaan sebelumnya. Dia secara resmi mengajukan pengunduran dirinya awal bulan ini.

Dia mengatakan dia merasa bebas untuk berbicara sekarang setelah dia pergi , tetapi banyak orang lain takut untuk maju karena potensi dampak profesional. Dia berharap bahwa dengan berbicara secara terbuka, orang Kanada akan menuntut tindakan.

“Apa yang kita pertaruhkan? Apakah kita mempertaruhkan nyawa lebih banyak veteran lagi?” dia berkata. “Bagi saya, ini adalah hidup dan mati bagi banyak dari mereka.”

Laporan oleh The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 14 November 2021.


Posted By : keluaran hongkong malam ini