Virus di balik COVID-19 menyebar dengan cepat dan mutasi membuatnya tidak dapat diprediksi: para ahli
Brody

Virus di balik COVID-19 menyebar dengan cepat dan mutasi membuatnya tidak dapat diprediksi: para ahli

Mengakhiri pandemi COVID-19 berarti meningkatkan sistem kekebalan semua orang di Bumi, tetapi virus menyebar dengan cepat dan mungkin membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk “menetap”, kata seorang spesialis penyakit menular.

Sama seperti beberapa ilmuwan mulai menyuarakan gagasan bahwa COVID-19 mungkin telah mencapai puncak evolusinya dengan Delta dan orang-orang mulai mengambil langkah untuk belajar bagaimana hidup dengan virus, varian baru muncul. Omicron telah diidentifikasi di beberapa bagian dunia.

Isaac Bogoch, spesialis penyakit menular di University of Toronto, mengatakan meskipun vaksin sangat penting, kepemimpinan dan kebijakan politik yang kuat akan membantu mengendalikan COVID-19, sebuah strategi yang diperkuat dengan munculnya varian Omicron.

“Saya hanya menebak di sini, tetapi yang mungkin terjadi adalah virus ini tidak akan pergi untuk waktu yang lama, sangat lama,” katanya dalam sebuah wawancara.

Prof Mark Brockman, ahli virus di Universitas Simon Fraser, mengatakan COVID-19 mengambil alih sel manusia dan memerintahkan mereka untuk membuat lebih banyak virus. Terkadang kesalahan atau kesalahan ketik terjadi dalam proses duplikasi, menghasilkan varian baru.

“Ada begitu banyak orang di seluruh dunia yang telah terinfeksi virus, sehingga kami telah memberinya banyak kesempatan untuk bermutasi, dan bahkan mutasi yang sangat, sangat langka,” katanya.

Virus corona tidak bermutasi secepat yang lain, kata Brockman, mencatat hepatitis C dan HIV lebih mudah berubah.

Tetapi tingkat evolusi yang lebih lambat itu diimbangi oleh infeksi di seluruh dunia, memberi virus jutaan peluang untuk menjadi lebih menular, katanya.

“Agak mengejutkan di tingkat populasi bahwa variannya muncul dan menyebar begitu, begitu mudah atau begitu cepat,” kata Brockman.

“Kami tidak mengantisipasi bahwa virus akan menyebar begitu cepat, begitu luas ke begitu banyak orang.”

Meskipun “penting bagi orang untuk mengetahui bahwa kita tidak harus hidup dengan berbagai pembatasan kesehatan masyarakat selamanya,” kata Bogoch, sulit untuk memprediksi apa pun lebih jauh dari sekitar dua bulan ke depan.

Para ilmuwan dan peneliti melihat pandemi virus pernapasan lainnya untuk perkiraan berapa lama COVID-19 dapat bertahan.

“Saya kira pandemi akan berlangsung selama total dua hingga empat tahun, dan kemudian kita akan mulai melihat segalanya menjadi tenang, tergantung di negara mana Anda tinggal. Tapi ini bukan influenza,” kata Bogoch.

“Jadi, maksud saya ada beberapa pelajaran yang menurut saya dapat kita pelajari dari pandemi lain, tetapi kita juga harus menyadari bahwa ini bukan flu dan mungkin berperilaku sedikit berbeda.”

Sebuah pernyataan dari Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan kesempatan untuk membasmi virus sebagian besar hilang.

“Kami bergerak menuju virus menjadi endemik, yang berarti akan tetap bersama kami,” katanya.

“Tidak ada definisi formal atau titik batas di mana wabah dianggap sebagai pandemi atau berhenti menjadi satu, jadi ini bukan pertanyaan sederhana untuk dijawab.”

Pandemi didefinisikan sebagai penyebaran global penyakit yang baru atau terjadi jauh di atas tingkat normal, katanya.

“Saat ini, WHO menganggap COVID-19 masih menjadi pandemi. Jika kita mampu menekan dan menekan penyebaran penyakit serta menghindari banyaknya kematian yang kita saksikan saat ini, kita bisa melewati tahap pandemi. .”

Christopher Rutty, seorang profesor sejarah medis di Dalla Lana School of Public Health di University of Toronto, mengatakan cacar menimbulkan perdebatan tentang vaksinasi, sementara polio, seperti COVID-19, menunjukkan pentingnya kepemimpinan politik.

Flu Spanyol “semacam mereda,” berkembang menjadi jenis yang tidak terlalu parah dan menjadi lebih musiman, tambahnya.

“Tapi COVID, ini baru. Ini wilayah yang belum dipetakan,” kata Rutty.

“Anda dapat melihat kembali penyakit yang berbeda, tetapi ada banyak perbedaan dalam ekonomi dan politik pada waktu yang berbeda dan bagaimana orang bergerak. Jika beberapa orang tidak divaksinasi sepenuhnya, maka ada virus yang masih berkeliaran dan orang-orang bepergian. dan itulah yang membuat sulit untuk melihat akhirnya.”

Sarah Otto, ahli biologi evolusioner di University of British Columbia, mengatakan virus dapat berevolusi dalam kombinasi mutasi yang “memberikan keuntungan kebugaran,” membantunya menular lebih cepat atau membuatnya lebih berbahaya, yang tampaknya dimiliki Omicron. selesai.

Hal yang tidak biasa tentang virus ini adalah bahwa itu adalah “generalis,” yang memungkinkannya untuk dengan mudah berpindah antar spesies, kata Otto.

Virus tersebut kini telah dapat menyebar ke sejumlah hewan termasuk hewan peliharaan rumah tangga, kuda nil, kucing besar, primata, dan cerpelai. Pemerintah Kanada mengumumkan bahwa virus COVID-19 ditemukan pada rusa berekor putih di Quebec pada awal Desember.

“Reservoir hewan berarti kita tidak akan bisa membasmi SARS-CoV-2 karena sekarang ada cukup banyak hewan yang akan beredar di sana dan kembali kepada kita,” katanya.

Ada sejumlah hal yang tidak diketahui dengan infeksi semacam itu, termasuk hewan mana yang memiliki risiko terbesar menularkan penyakit kembali ke manusia, kata Otto.

Kekhawatiran lain dengan COVID-19 adalah dapat tidak terdeteksi dengan orang yang terinfeksi tidak menunjukkan gejala untuk waktu yang lama, katanya.

Vaksin diharapkan telah mengajarkan sistem kekebalan kita untuk mengenali protein lonjakan yang dibuat oleh virus, meskipun ada banyak perubahan pada Omicron, katanya.

Otto mengatakan “hal yang keren” tentang sistem kekebalan manusia adalah bahwa itu bukan reaksi satu ukuran untuk semua, melainkan sejumlah sel dan antibodi yang dibuat untuk mengenali banyak bagian berbeda dari virus dan bakteri.

Sementara evolusi organisme tidak pernah berhenti, melengkapi sistem kekebalan dengan vaksinasi membuat virus COVID-19 sulit menginfeksi tubuh, kata Otto.

“Ini seperti ratusan palu kecil, memukul ratusan paku di ratusan tempat berbeda.”

Laporan oleh The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 9 Desember 2021.


Posted By : keluaran hongkong malam ini