Warga Kanada terjebak di luar negeri setelah dites positif COVID-19
Brody

Warga Kanada terjebak di luar negeri setelah dites positif COVID-19

Warga Kanada yang terjebak di luar negeri setelah dites positif COVID-19 selama perjalanan memperingatkan orang lain yang bepergian selama gelombang Omicron untuk mengantisipasi gangguan perjalanan yang dapat menelan biaya ribuan dolar dan menjauhkan mereka dari rumah lebih lama dari yang diperkirakan.

Sementara cobaan itu dapat memaksa penjadwalan ulang penerbangan kembali, banyak orang Kanada mengatakan mereka juga harus berurusan dengan biaya tak terduga dari akomodasi tambahan, makanan, dan beberapa tes PCR saat mengisolasi secara internasional.

Beberapa juga memperingatkan bahwa aturan tentang cara kembali ke Kanada setelah dites positif membingungkan dan sulit dinavigasi saat berada di luar negeri.

CTVNews.ca meminta warga Kanada yang bepergian ke luar negeri yang dites positif dan diharuskan mengisolasi dengan biaya sendiri untuk berbagi cerita. Tanggapan dikirim melalui email ke CTVNews.ca dan belum semuanya diverifikasi secara independen.

Penduduk Ontario Paula Bass telah terjebak di Los Angeles selama lebih dari dua minggu setelah dites positif COVID-19 pada 29 Desember setelah perjalanan untuk mengunjungi keluarga.

Menurut pemerintah federal, warga Kanada harus menunggu hingga hari ke-15 setelah hasil tes positif mereka untuk kembali ke Kanada. Jika mereka memiliki gejala tanpa hasil positif, mereka harus menunggu sampai gejalanya berakhir dan memiliki hasil tes pra-masuk negatif yang valid.

Sementara Bass mengatakan gangguan perjalanan memungkinkannya untuk menghabiskan waktu ekstra dengan ibunya yang berusia 89 tahun, dia mengatakan cobaan itu menelan biaya lebih dari US$3.000 yang tidak dia antisipasi.

Jika semuanya berjalan lancar, Bass diperkirakan akan kembali ke Toronto Kamis sore.

Brennan Watson, yang tinggal di Milverton, Ontario, mengatakan dia dites positif COVID-19 saat mengunjungi teman-temannya di Irlandia selama liburan. Dia seharusnya kembali ke Kanada pada 29 Desember tetapi karena persyaratan isolasi di sana, Watson saat ini masih di Irlandia dan diperkirakan akan pulang pada hari Jumat.

Meskipun dia dapat dengan aman mengisolasi di tempat teman di Irlandia Utara, dia harus mengeluarkan biaya untuk mengubah penerbangannya, yang kira-kira merupakan tambahan CA$2.000.

Florence Belair mengatakan kepada CTVNews.ca bahwa ayah dan saudara laki-lakinya datang mengunjunginya di Florida awal bulan ini. Mereka mengikuti tes PCR wajib untuk perjalanan kembali ke Montreal, namun, Belair mengatakan mereka tidak menerima hasil positif sampai mereka sudah dalam penerbangan lanjutan ke Chicago.

“Mereka sekarang terjebak di Chicago, dipaksa mengisolasi diri di karantina hingga 24 Januari. Mereka harus memesan ulang penerbangan mereka, serta membayar kamar hotel selama 12 hari penuh,” katanya.

Pemerintah federal mewajibkan semua pelancong untuk melakukan tes molekuler dalam waktu 72 jam dari waktu keberangkatan yang dijadwalkan untuk penerbangan mereka ke Kanada.

Jika mereka memiliki penerbangan lanjutan, tes harus dilakukan dalam waktu 72 jam dari waktu keberangkatan terjadwal dari penerbangan langsung terakhir ke Kanada untuk menghindari karantina di tengah perjalanan. Karena itu, pemerintah mengatakan warga Kanada mungkin perlu menjadwalkan uji molekuler di kota transit mereka.

MERUSAK ATURAN PERJALANAN

Mulai 21 Desember, Kanada sekali lagi mewajibkan semua pelancong yang datang, terlepas dari lama perjalanan atau lokasi, untuk memberikan bukti tes molekuler negatif COVID-19 sebelum kedatangan untuk memasuki negara tersebut.

Ini berarti bahwa semua pelancong yang kembali ke Kanada setelah perjalanan 72 jam atau kurang ke Amerika Serikat atau lokasi internasional lainnya harus mengikuti tes PCR di negara selain Kanada, sebelum jadwal keberangkatan mereka.

Selain tes pra-keberangkatan, pemerintah federal telah memberlakukan persyaratan pengujian acak pada saat kedatangan untuk pelancong udara dan darat yang datang dari luar Kanada karena kekhawatiran atas varian Omicron.

Kebijakan ini mewajibkan setiap pelancong yang memasuki negara itu untuk dites pada saat kedatangan—baik di bandara atau dalam beberapa kasus diberikan tes untuk dibawa pulang—dan mengisolasi sampai mereka menerima hasil negatif, dengan pengecualian bepergian dari AS

Pada 15 Desember, pemerintah federal memberlakukan kembali peringatan perjalanan yang tidak penting, menyerukan semua warga Kanada terlepas dari status vaksinasi untuk menghindari perjalanan internasional karena penyebaran varian Omicron yang cepat.

“Banyak pemerintah asing menerapkan pembatasan perjalanan yang ketat karena penyebaran varian Omicron dan pilihan transportasi internasional mungkin terbatas. Akibatnya, Anda mungkin mengalami kesulitan untuk kembali ke Kanada, atau mungkin harus tetap berada di luar negeri untuk jangka waktu yang tidak ditentukan,” pemerintah memperingatkan dalam nasihat.

KETIKA SATU TRAVELER DIUJI POSITIF DAN YANG LAINNYA NEGATIF

Rafael Luz dan istrinya pergi ke New Haven, Connecticut untuk mengunjungi teman-temannya pada bulan Desember.

“Karena rencananya mudah, berkendara dari Toronto ke New Haven dan kembali, sepertinya rencana yang aman, terutama dengan menghindari bandara dan pesawat terbang,” kata Luz.

Untuk kembali ke Kanada, mereka menjalani tes PCR pada 30 Desember. Luz mengatakan mereka menerima hasilnya beberapa hari kemudian dan mengetahui bahwa istrinya positif COVID-19 dan harus menunggu dua minggu untuk kembali. Namun, Luz negatif.

Luz mengatakan dia melakukan dua tes pada 3 Januari, satu menunjukkan hasil negatif dan yang lainnya positif.

“Dengan ini, istri saya akan bisa kembali ke Kanada pada tanggal 12, sedangkan saya baru bisa kembali pada tanggal 16,” jelasnya.

Luz mengatakan mereka menunggu sampai mereka berdua diizinkan untuk kembali ke Kanada bersama. Karena tak satu pun dari mereka memiliki gejala dan keduanya telah divaksinasi penuh, Pusat Pengendalian Penyakit AS tidak mengharuskan mereka untuk dikarantina saat berada di New Haven kecuali jika mereka menunjukkan gejala.

Sarah Paul dari White Rock, BC saat ini mengasingkan diri dengan putranya yang berusia 11 tahun di Nuevo Vallarta, Meksiko. Mereka pergi, bersama delapan orang lainnya, untuk liburan dua minggu pada 26 Desember.

“Kami sangat berhati-hati saat bepergian, mengikuti semua protokol dan tindakan pencegahan,” kata Paul. “Kami mengambil tes PCR kami sesuai kebutuhan, dan semua orang dites negatif, kecuali putra kami yang berusia 11 tahun.”

“Kami membuat keputusan sebagai sebuah keluarga bahwa semua orang, termasuk suami dan anak perempuan saya, akan terbang pulang, dan bahwa saya akan menjadi orang yang tinggal bersama putra saya dan mengisolasi diri,” tambahnya.

Paul mengatakan mereka “benar-benar baik-baik saja” dan putranya sekarang telah pulih sepenuhnya, setelah hanya mengalami “gejala yang sangat ringan dari kemacetan dan sakit perut.”

Sementara Paul mengatakan mereka sadar bahwa tes positif “selalu ada kemungkinan,” katanya pengalaman harus memilah-milah apa yang harus dilakukan setelah itu sementara di luar negeri telah “sangat menegangkan.”

Jika warga Kanada bebas gejala setelah dites positif di luar negeri, pemerintah federal menyatakan bahwa mereka dapat memberikan bukti tes molekuler positif COVID-19 yang memakan waktu dua minggu sebelum kembali ke rumah, alih-alih yang negatif.

Namun, Paul mengatakan bahwa dia menerima email dari sebuah perusahaan Amerika Utara yang mengkhususkan diri dalam pariwisata medis di Puerto Vallarta yang mengatakan bahwa putranya perlu diuji ulang sebelum pergi, dan jika dia dites positif lagi, dia memerlukan surat dokter yang mengonfirmasi. bahwa dia pulih sepenuhnya.

Paul mengatakan dia diberitahu bahwa maskapai akan meminta ini sebelum mereka mengizinkannya naik ke pesawat. Namun, dia mengatakan maskapai tampaknya “enggan menjawab pertanyaan-pertanyaan ini karena masalah kewajiban.”

“Ini membingungkan dan meresahkan untuk tidak benar-benar tahu apa yang diharapkan dari kami, atau memiliki jawaban untuk diberikan kepada putra kami yang berusia 11 tahun, ketika dia bertanya kapan dia akan diizinkan pulang ke Kanada,” kata Paul.

PENTINGNYA ASURANSI PERJALANAN

Martin Firestone, presiden Travel Secure, pialang asuransi perjalanan yang berbasis di Toronto, mengatakan kepada CTVNews.ca bahwa warga Kanada dapat bersiap untuk kemungkinan tinggal di luar negeri jika mereka dinyatakan positif COVID-19 dengan membeli polis asuransi yang mencakup gangguan perjalanan.

“Ketakutan akan tes positif dan tidak bisa kembali ke pesawat untuk pulang adalah masalah serius,” kata Firestone dalam wawancara telepon Kamis, menambahkan bahwa perusahaan asuransi telah menyadari hal ini dan telah menyesuaikan kebijakan yang sesuai.

Firestone mengatakan rata-rata polis asuransi dengan gangguan perjalanan akan mencakup sekitar $200 per hari per orang selama 14 hari hingga maksimum $2.800, ditambah $500 untuk biaya pembelian tiket pesawat baru.

Meskipun mungkin tidak tampak seperti banyak uang, Firestone mengatakan itu “lebih baik daripada tidak sama sekali.”

Dia mencatat bahwa polis asuransi yang mencakup gangguan perjalanan akan menelan biaya sekitar $50 hingga $75 per orang, dengan opsi untuk memperpanjang pertanggungan jika mereka perlu tinggal lebih lama di tempat tujuan untuk mengisolasi diri tanpa biaya tambahan.

Selain itu, Firestone mengatakan sebagian besar polis asuransi sudah menanggung biaya pengobatan terkait COVID-19 jika seseorang sakit parah atau memerlukan rawat inap di luar negeri.

“Itu telah menjadi penyelamat bagi banyak orang yang memiliki pandangan jauh ke depan untuk membelinya sebelum melakukan perjalanan,” katanya.

Firestone menekankan pentingnya para pelancong “dilindungi dengan benar” jika mereka berencana untuk berlibur selama gelombang Omicron.

“Jika Anda tidak membelinya, Anda harus menutupi semua pengeluaran Anda, membeli tiket pesawat baru untuk pulang, dan tentu saja, itu dapat menambah biaya yang luar biasa tergantung pada resor tempat Anda berada,” katanya.

Diedit oleh produser CTVNews.ca Sonja Puzic


Posted By : keluaran hongkong malam ini