Wartawan untuk stasiun radio online Montreal tewas dalam pekerjaan di Haiti
World

Wartawan untuk stasiun radio online Montreal tewas dalam pekerjaan di Haiti

MONTREAL — Seorang jurnalis yang bekerja untuk sebuah stasiun radio online yang berbasis di Montreal tewas Kamis di dekat ibukota Haiti, Port-au-Prince, saat ia bersiap untuk mewawancarai seorang anggota kelompok bersenjata tentang pembunuhan seorang inspektur polisi.

John Wesley Amady ditembak dan dibunuh dalam serangan “brutal” dan “kriminal”, kata Francky Attis, CEO Radio Ecoute FM, Jumat. Attis mengatakan bahwa Amady berusia 32 tahun.

Amady bersama dua wartawan lain di daerah Laboule 12, dekat Port-au-Prince, ketika mereka diserang, kata Attis dalam sebuah wawancara, menambahkan bahwa salah satu wartawan lain juga tewas. Attis mengatakan para jurnalis sedang mengerjakan sebuah cerita tentang pembunuhan seorang inspektur polisi awal bulan ini.

Dia ingat Amady sebagai pria baik yang bekerja untuk menafkahi keluarganya, menambahkan bahwa jurnalis yang terbunuh adalah satu-satunya sumber dukungan keuangan untuk ibunya yang sakit. Attis mengatakan, Amady, yang mulai bekerja untuk stasiun tersebut pada 2018, mampu meliput berita di area berbahaya yang tidak bisa dilakukan jurnalis lain.

“Ada cerita yang ingin bisa dilakukan banyak orang, tapi yang lain tidak bisa,” kata Attis. “Dia selalu melakukannya, pergi ke lingkungan yang sulit, lingkungan yang berbahaya, berbicara dengan geng Dia melakukannya dengan sangat baik.”

Attis mengatakan bahwa sementara kantor pusat Radio Ecoute FM berada di Montreal, ia memiliki sebuah studio dan enam karyawan di Haiti. Dia mengutuk pembunuhan tersebut, yang menurutnya merupakan serangan tidak hanya terhadap hak untuk hidup, tetapi juga terhadap kemampuan jurnalis untuk melakukan pekerjaan mereka secara bebas di negara tersebut.

“Kami meminta keadilan kepada otoritas Haiti, kami meminta keadilan yang sesungguhnya,” katanya. “Dalam menghadapi iklim ketidakamanan, kejahatan dan impunitas yang terus meningkat ini, yang terus membuat keluarga Haiti berkabung, kami meminta pihak berwenang terkait untuk mengambil tanggung jawab mereka untuk menciptakan kondisi keamanan yang menguntungkan bagi semua.”

Serangan itu juga dikutuk oleh kelompok advokasi media Reporters Without Borders, yang mengidentifikasi jurnalis lain yang terbunuh sebagai Wilguens Louissaint. Dalam sebuah posting di Twitter, kelompok itu mengatakan “menyerukan kepada pihak berwenang Haiti untuk menjelaskan sepenuhnya serangan ini dan untuk membawa mereka yang bertanggung jawab ke pengadilan. Kondisi kerja untuk pers di Haiti terus memburuk dalam beberapa tahun terakhir.”

Perdana Menteri Haiti Ariel Henry telah berjanji untuk menindak geng-geng yang disalahkan pihak berwenang atas lonjakan penculikan dan penyumbatan di terminal distribusi gas yang menyebabkan kekurangan bahan bakar parah dalam beberapa bulan terakhir. Ketidakamanan telah mendorong Amerika Serikat dan Kanada untuk mendesak warganya meninggalkan Haiti.

Hanya beberapa hari yang lalu, Henry terpaksa melarikan diri dari kota utara Gonaives menyusul baku tembak antara penjaga keamanannya dan kelompok bersenjata yang telah memperingatkannya untuk tidak menginjakkan kaki di kota.

Pembunuhan 7 Juli terhadap Presiden Jovenel Moise meninggalkan kekosongan kekuasaan yang telah memperdalam kekerasan dan krisis kemanusiaan yang berkembang di negara Karibia yang miskin itu.

Dengan file dari The Associated Press.


Posted By : pengeluaran hk