Will Smith menampar Chris Rock: Komedian bereaksi dengan ngeri
Entertainment

Will Smith menampar Chris Rock: Komedian bereaksi dengan ngeri

NEW YORK — Will Smith menampar Chris Rock di Oscar memicu opini yang intens secara online, terutama dari para komedian yang merasa itu adalah serangan terhadap karya seni mereka.

“Biarkan saya memberi tahu Anda sesuatu, itu adalah praktik yang sangat buruk untuk berjalan di atas panggung dan secara fisik menyerang seorang komedian,” tulis Kathy Griffin di Twitter. “Sekarang kita semua harus khawatir tentang siapa yang ingin menjadi Will Smith berikutnya di klub komedi dan teater.”

Pertukaran kekerasan dimulai ketika Rock membidik kepala Jada Pinkett Smith yang dicukur secara verbal, dengan mengatakan, “Jada, aku mencintaimu. ‘GI Jane 2,’ tidak sabar untuk melihatnya, oke?” Referensi Rock dibuat dari film 1997 “GI Jane,” yang dibintangi Demi Moore, yang mencukur kepalanya untuk menggambarkan calon Navy Seal fiksi.

Will Smith, suaminya, berjalan ke atas panggung dan mengayunkan Rock dengan telapak tangan terbuka, menghasilkan pukulan keras. Smith berjalan kembali ke tempat duduknya dan berteriak agar Rock meninggalkan Pinkett Smith sendirian. Rock menjawab bahwa dia hanya membuat lelucon “GI Jane” – dan Smith membalasnya untuk kedua kalinya.

Smith berteriak pada Rock untuk “menjauhkan nama istri saya dari mulut Anda (sumpah serapah),” dan kerumunan terdiam karena menjadi jelas bahwa ini bukan tindakan. Smith kemudian memenangkan Oscar sebagai aktor terbaik; Rock memilih untuk tidak mengajukan laporan polisi.

“Will Smith berutang permintaan maaf yang besar kepada Chris Rock. Tidak ada alasan untuk apa yang dia lakukan. Dia beruntung Chris tidak mengajukan tuntutan penyerangan, ”produser, sutradara dan aktor Rob Reiner berkomentar di Twitter.

George Takei mengatakan bahwa Smith kehilangan ketenangannya adalah penampilan yang buruk ketika begitu banyak orang menonton: “Banyak orang, terutama anak-anak, mengagumi aktor. Karena itu, kita memiliki kewajiban untuk berusaha menjadi panutan yang baik. Dengan selebriti datang tanggung jawab. ”

Pinkett Smith mengungkapkan pada 2018 bahwa dia didiagnosis menderita alopecia. Dia sering membahas tantangan rambut rontok di Instagram dan platform media sosial lainnya.

Beberapa komentator mencatat bahwa alopecia adalah pengalaman menyakitkan yang dialami banyak wanita kulit hitam dan tidak boleh dijadikan bahan lelucon. Rock sendiri membantu membuat film dokumenter “Good Hair,” mengeksplorasi wanita Afrika-Amerika dan hubungan mereka dengan rambut mereka.

Nicki Minaj menempatkan dirinya pada posisi Pinkett Smith. “Bayangkan bagaimana rasanya kehilangan rambut hingga Anda harus mencukurnya hingga botak. Anda pikir itu mudah untuk berurusan dengan siapa pun? Anda tidak berpikir dia menangis tentang itu berkali-kali? ” tulisnya di Twitter.

Banyak orang di auditorium setelah pertengkaran itu datang untuk mendukung Smith, termasuk Daniel Kaluuya, Nicole Kidman dan Keith Urban. Beberapa jam kemudian, tagar #ProtectBlackWomen menjadi tren.

”Kadang-kadang ketika Anda berbicara tentang istri seseorang, Anda tidak bisa menahannya. Jadi itulah yang akan saya katakan,” kata Mj Rodriguez kepada The AP di pesta Vanity Fair Oscar.

Betapapun tidak lucunya lelucon Rock, itu memucat dibandingkan dengan beberapa penggalian acara penghargaan di tahun-tahun sebelumnya, termasuk dari Ricky Gervais yang tajam, yang telah menusuk orang-orang seperti Leonardo DiCaprio, Judi Dench dan Felicity Huffman.

Judd Apatow sangat kritis terhadap Smith dalam posting Twitter yang sekarang telah dihapus, menggambarkan serangan itu “kemarahan dan kekerasan yang tidak terkendali.” Dia mencatat bahwa selebriti telah menjadi sasaran lelucon selama beberapa dekade: “Mereka telah mendengar sejuta lelucon tentang mereka dalam tiga dekade terakhir. Mereka bukan mahasiswa baru di dunia Hollywood dan komedi. Dia kehilangan akal.”

Richard Marx mengatakan tidak ada lelucon buruk yang membenarkan tanggapan: “Saya kira jutaan orang tidak dapat memahami bahwa tidak ada tingkat ketenaran atau penghargaan yang memberikan lisensi untuk melakukan baterai atas lelucon verbal.”

Dan Mark Hamill menyebut insiden itu sebagai momen Oscar paling jelek yang pernah ada, dengan mencuit, “Komik berdiri sangat mahir dalam menangani orang-orang yang mencemooh. Serangan fisik yang kejam… tidak begitu banyak.”

Janai Nelson, presiden dan direktur-penasihat Dana Pendidikan dan Pertahanan Hukum NAACP, menulis: “Saya tahu kita semua masih memproses, tetapi cara kekerasan biasa dinormalisasi malam ini oleh audiensi nasional kolektif akan memiliki konsekuensi yang tidak dapat kita lakukan. bahkan memahami saat ini.”

Tetapi mantan pembawa acara talk show larut malam Conan O’Brien termasuk di antara mereka yang meremehkan situasi, menulis di Twitter: “Baru saja melihat tamparan Will Smith. Adakah yang punya acara larut malam yang bisa saya pinjam hanya untuk besok? ”

Jill Dobson dari Associated Press berkontribusi pada laporan ini.


Posted By : data hk 2021